DOA YANG TERJAWAB

Mungkin Gak banyak dari teman-teman yang tahu saya sakit apa beberapa minggu kemarin.

Meskipun yang DM banyak banget yang tanyain saya sakit apa, pasti jawaban saya selalu doain aja belum tau sakit apa, atau saya jawab kulitnya gatel.

Yes karena emang ini awalnya dari gatel di tangan dan badan aja, yang gak kering-kering. Dan yes karena saya pun tak tau ini sakit apa.
Hasil berbagai macam tes mulai dari swab, scrapings, blood test sampe biopsi semua negative alias tak ditemukan apa-apa yang mungkin jadi penyebabnya. Virus, bakteri, fungi semua gak ada. 




Sampe suatu pagi bangun tidur mendadak wajah saya seperti di foto di atas. Bisa bayanginlah ya gimana shocknya plus takutnya liat wajah tiba-tiba seperti itu. Yang tadinya hanya di beberapa badan sekarang geser naik ke wajah juga. 

Di dalam masa-masa takut, kuatir dan stress (kalian bisa bayangin ya sakit sendiri di luar negeri dan gak ada yang bisa bantuin itu gimana sakitnya gak kali-kali lipat)
Bahkan untuk ngurus makan sendiri pun gak bisa, karena tiap kali gerak luka dibadan yang mengering ini bakalan retak dan cairan kuning itu bakalan keluar tanpa henti dan rasa terbakar dikulit tuh gak bakalan stop.

Saking takutnya akhirnya saya nyerah dan mulai ngomong ke beberapa orang yang sekiranya bisa bantu (emang paling gak suka kalo kudu ngerepotin orang karena jatuhnya suka merasa berhutang budi sama orang lain).
And thanks buat beberapa teman yang sempat saya repotin kemarin-kemarin, semoga Tuhan yang membalas semua kebaikan teman-teman. 

Singkat cerita setelah pindah berbagai macam dokter dan mereka tetep tidak tahu ini penyebabnya apa which is kalo gak tau diagnosa apa tentu dokter gak bakalan tau cara ngobatinnya gimana. Akhirnya saya mutusin ke Dermatologist. 

Susahnya diluar negeri ini guys, untuk ke spesialis kalian harus punya referensi dari GP kalo nggak maka biayanya bakalan mahal dan gak di cover insurance, or else kalian gak bakalan bisa booking appointment.
Dan saya baru tahu ini setelah telpon ke salah satu rumah sakit besar di Brisbane untuk booking appointment ketemu dermatologist, dan jawaban mereka adalah saya harus tunggu sampai Oktober baru ada yang kosong.
Kalian bisa bayangin, wajah udah separah ini dan disuru nunggu 3 bulan paling cepat 
😭😭😰😰😰😰
Dalam hati saya, pantes aja si CS di RS tempat sy kemarin2 ngontrol ngetawain pas saya bilang mau booking dermatologist langsung dihari yang sama. 

Udah mau nyerah waktu itu tapi hati saya bilang coba sekali lagi dan dengan random saya coba telpon 1 klinik lagi meskipun gak berharap banyak sih. 

And guess what????

Yahh sodara-sodara ternyata saya tetep harus nunggu paling cepat Agustus.

Mata udah berkaca-kaca dan sebenarnya udah mo tumpah keluar saling kecewanya, tapi saya kuat-kuatin dan berusaha tanya kira-kira ada cara gak supaya saya bisa ketemu dermatologistnya sebentar aja hanya untuk ngecek ini sakit apa. 
Tapi tetep dibilangin harus tunggu Agustus.

Oh well udah lemes gak bisa bilang apa-apa lagi. Pas udah mau bilang terima kasih dan mau nutup telpon, eh tiba-tiba si ibu di seberang sana tanya saya mau gak ketemu GP yang spesialis kulit? Gak pikir panjang saya langsung bilang iya mau.
Jadilah hari itu juga saya dapat slot untuk ketemu dokter, tanpa harus nunggu, meski dikata GP tapi spesialis kulit juga.

Sorenya langsung ketemu GPnya and guess what?? Saya disuru masuk rumah sakit sodara-sodara ðŸ˜±ðŸ˜±
Katanya kudu diinfusin antibiotik dan harus stay di rumah sakit. 
Otak ini udah mikir wahh masuk rumah sakit kalo gak di cover insurance tabungan hasil kerja 3 tahun bakalan ludes dalam beberapa hari doang nih. Secara semalam dirumah sakit aja bisa 10-20 juta ðŸ¤£ðŸ˜‚

Belum lagi siapa yang bakalan liatin disana, sapa yang bakalan bawain baju ke rumah sakit dan lain2. 
Tapi setelah chat si babang tanya pertimbangan dia apa, dia bilang kalo disuru masuk ya masuk aja “don’t worry about money” katanya. 

Akhirnya sebelum buat keputusan final saya bilang sama si dokternya emang harus banget ya dok ke rumah sakit? 
Then dia bilang “ok, wait, saya panggilin Dr Simon dulu ( si Dermatologist) biar assesst sekali lagi.

2 menit nunggu si Dr. Simon datang periksa sana-sini, foto sana-sini dan akhirnya dia bilang “saya rasa dia gak perlu ke RS, cukup kasih A B C D Z dan nanti kita pantau lagi keadaannya setelah 7 hari.
Ulalaaaa denger itu hanya bisa bilang “Puji Tuhan, PERTAMA KALINYA masuk rumah sakit di luar negeri BATAL”




To cut story short sehari setelah ketemu dokter luka-luka di badan saya membaik dan semakin membaik sampai akhirnya bisa seperti foto di atas. Pada akhirnya dokter masih bingung ini kenapa karena tidak ada penyebab yang bisa ditemukan dari berbagai macam tes. Akhirnya kesimpulan sementara adalah saya menderita gejala Eczema (bingung juga ya kulit orang kampung yang tahan banting gini bisa kena eczema juga rupanya 🤦🏻‍♀️🤦🏻‍♀️🤦🏻‍♀️)

Mungkin buat orang-orang yang tidak percaya Tuhan bakalan bilang oh itu mah gara-gara dokter dan obat.
Tapi buat saya yang mengalamai secara pribadi, saya percaya ini semua berkat kuasa Tuhan yang memakai tangan doker untuk menyembuhkan saya. Saya secara random pun bisa dapat slot untuk ketemu dermatologist itu juga karena pertolongan Tuhan. Kalo kata manusia kebetulan, tapi saya percaya gak ada yang kebetulan dalam hidup ini. 😊😊


Saya bersyukur dalam kesakitan saya kemarin pun saya tidak melupakan Tuhan. 
Bahkan waktu sakitnya semkin parah dan tak tertahankan, orang pertama yang saya beritahu adalah sodara saya karena malam minggu waktu itu saya tidak bisa tidur saking sakitnya, akhirnya tengah malam (01.11 tepatnya) saya chat dia minta di doain. Puji Tuhan dia belum tidur dan waktu itu dia lagi bareng sama teman dari gereja (kami panggil Bunda). 




Jadilah tengah malam kita bertiga berdoa lewat VC antara Indonesia dan Australia, dan waktu itu saya gak bisa bicara jadi hanya bisa ngasih isyarat. Sejak malam itu kami terus berdoa tiap malam sampai hari ini. Karena iman kami berkata “Jika dua orang dari padamu di dunia ini sepakat meminta apapun juga, permintaan mereka itu akan dikabulkan oleh Tuhan karena Tuhan hadir disana (Mat 18:18-20)”



Postingan ini saya buat sebagai kesaksian saya melihat bagaimana Tuhan tidak pernah meninggalkan saya bahkan dalam kesakitan sekalipun Tuhan tetap setia.

Ditengah kesakitan waktu itu saya sempat berdoa kepada Tuhan, “Tuhan sebentar lagi Merlin ulang tahun, Merlin gak minta apa-apa kok, hanya jikalau Tuhan ijinkan kalo bisa Merlin sehat di hari ulang tahun Merlin”

Dan hari ini saya bisa dengan penuh ucapan syukur berkata kepada Tuhan “Terima kasih Tuhan sudah menjawab doa Merlin”
Terima kasih sudah menguatkan Merlin di hari-hari kemarin
Terima kasih untuk segala hal yang terjadi dihidupku selama 30 tahun ini. 

Buat teman-teman yang sempat membaca postingan ini hanya mau bilang:
Apa pun yang terjadi baik suka maupun duka yuk tetap percaya Tuhan ada disana. Jangan pernah hilang harapan.

Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia (Roma 8:28)



Gbu 


KOK LULUSAN PSIKOLOGI, MALAH AMBIL CULINARY DI AUSTRALIA?!

Hay guys, hampir setahun penuh gak ninggalin jejak di blog ini karena sibuk ngembangin channel  Jejak Merlin di YouTube, dan akhirnya saya balik ke blog ini untuk meninggalkan jejak.
Kalo kalian belum pernah mampir di YouTube Channel Jejak Merlin, yuks jangan sungkan-sungkan ngintip kesana sesekali ^_^

Anyway back to the topik, judul di atas itu adalah sebuah pertanyaan yang sering ditanyakan ke saya setelah postingan saya soal student visa di youtube. Sebenarnya pengen kujawab lewat story IG seperti biasanya tapi behubung bakalan panjang so saya memutuskan sharing di sini.😎
And to be honest guys, saya juga gak tau cara jawabnya gimana. 
Kalo ditarik ulur ke belakang kisah awalnya mungkin bakalan jelas ya.



Mari kembali ke jaman SMA akhirku, kalo saat itu kalian tanya ke saya cita-citanya apa pasti saya jawab pengen jadi banker. 

Lah mo jadi banker kok bisa nyasar di Psikologi???
Haha... bisa dibilang saya ambil jurusan Psikologi ini "accidentally"
WHY??
Jadi ceritanya jaman hampir lulus SMA, di saat yang lain udah pada sibuk nyari Universitas Terbaik, Termahal, Terkeren, or "Ter-Ter" lainnya, saya sendiri masih gak tentu masa depannya.
For some reason, saya gak ada biaya untuk kuliah, jangankan di Jawa, di Makassar pun gak nyampe (which is pada jaman itu udah paling keren kalo kalian bisa kuliah di luar daerah, kayak kakak-kakakku yang pada kuliah di Pulau Jawa)

Kenapa gak coba apply beasiswa??
Well saya  udah consider soal beasiswa juga tapi tiap kali liat persyaratan English dan lain-lain, selalu bikin nyali ciut buat appy. Emang pada jaman itu cara berpikir saya masih ala-ala gadis kampung yang  gak pede dan suka underestimate diri sendiri.

Somehow, saya punya nyali juga buat apply beasiswa di UPH Surabaya. Tapii..., bukan berarti tanpa kendala guys, karena ada 1 kendala yang merupakan kendala terbesar buat saya yaitu kita wajib buat karangan sepanjang 300 kata yang menjelaskan siapa saya, kenapa saya pengen kuliah di sana, kenapa pengen jurusan itu dan kenapa saya layak untuk dapat beasiswa itu dalam BAHASA INGGRIS!! Garis bawahi BAHASA INGGRIS ya guys!

Just to let you know, yang gak kenal saya dari SMA, bahasa Inggrisku parah minta ampun jaman itu. Which is for me it was impossible untuk nulis karangan dalam bahasa Inggris sepanjang 300 kata (sekarang aja masih susah :p).
Sempat nyerah dan ninggalin form itu di kolong tempat tidur. Tapi di hari terakhir batas submit application, entah apa yang merasukiku (jangan nyanyi please..) malamnya saya nulis karangan itu, tapiiii.... dalam BAHASA INDONESIA! 😆😆 Nulisnya pun sambil komat-kamit "Dalam Nama Yesus Lolos" entah berapa kali. 

Setelah menunggu beberapa minggu hasil seleksi pun keluar guys, dan ternyata nama saya tidak terdaftar dalam list siswa yang lolos dapat beasiswa. 
Am I sad? Nope hahaha😅
Why? Karena saya tau, saya gak memenuhi syarat yang diminta, so nothing to lose  

Setelah kelulusan, sambil nunggu ijasah akhirnya saya berlibur ke Sorowako dengan planning mungkin bakalan sekolah di ATS sana dengan bantuan om, tante, paman, bibi dan keluarga yang lain.
Udah mulai survey sana-sini dan siap-siap ngisi form pendaftaran, ehhh tiba-tiba...
Iya tiba-tiba dapat telpon dari nomor yang tak dikenal. 
Dan ternyata mereka marketing dari UPH Surabaya yang menginfokan bahwa saya lolos dan berhak atas beasiswa 100 % sampai lulus kuliah!! 😍😍 
Gak perlulah ya diceritakan gimana bahagianya dan bersyukurnya sama Tuhan Yesus karena serasa di kasih kesempatan kedua. 
Eitss tadi lupa bilang kalo di form itu kita dikasih kesempatan untuk memilih sampai 3 pilihan Jurusan dan seingat saya waktu itu saya memilih dengan urutan
  1.  Management
  2. Accounting
  3. Psikologi
Which is di essay saya nulis soal jurusan management sebagai jurusan idaman, tapi ternyata malah di masukin ke Psikologi gengs…. Mau complain tapi kok berasa gak tau diri, udah syukur di kasih beasiswa ya kan daripada gak kuliah ya udah saya jabanin.

Awalnya gak ngerti kenapa Tuhan ngijinin kesalahan jurusan terjadi, sampai akhirnya beberapa tahun kemudian kutemukan jawabannya. 
Yass... hari ini kalo ditanya kenapa ambil Jurusan Psikologi, pasti bakalan selalu saya jawab belajar sambil berobat jalan. What??
Hahaha Yasss, menuru hasil perenungan seorang Merlin, berkat nyasar di Jurusan Psikologi akhirnya saya bisa belajar banyak soal diri saya sendiri, kenapa Merlin yang hari ini bisa seperti ini dan gimana merubah Merlin yang hari ini menjadi Merlin yang lebih baik.
Bingung? iya saya juga bingung jelasinnya.
Intinya setelah belajar Psikologi, mental dan kejiwaan Merlin jauh lebih baik 😆
Dari yang introvert parah sampai bisa ngajak orang asing ngobrol cuap-cuap tanpa henti. Dari yang nangis tiap kali harus presentasi depan kelas sampai bisa cuap-cuap tanpa henti depan kamera.
Banyaklah pokoknya intinya SAYA BELAJAR BERHENTI MEN-SABOTASE DIRI SERNDIRI

So kesimpulannya ambil Jurusan Psikologi itu bukan sebuah kerugian buat saya tapi merupakan investasi paling berharga yang pernah saya anugerahkan pada diri saya sendiri. Dan sedari awal memang tidak pernah ada keinginan untuk menjadi Psikolog karena masuk jurusannya pun karena kebetulan, jadi Marriage  Counsellor pengen sih😆

Sampai akhirnya ketika saya sampai di Australia dan banyak bekerja di dapur, saya sadar kalo ternyata pikiran kalo ssay gak bisa masak itu salah besar, karena sesungguhnya semua orang bisa masak hanya masalah mau or malas. So karena sekarang lagi tertarik keras pengen belajar dunia masak-memasak itulah alasan kenapa saya bisa berakhir di culinary area beside karena alsan visa yaaa 🤭
Apakah saya bakalan serius berkarir sebagai CHEF Profesional?? Hmmm the answer is I don't know. Pokoknya sekarang lagi seneng-senengnya belajar masak gitu doang.
Kalo pun gak ngejar Profesi Chef, at least ilmu ini bakalan berguna biar jadi istri idaman eyakk...

Jadi KOK LULUSAN PSIKOLOGI MALAH AMBIL CULINARY???
Jawabannya gak tau juga, nanti tunggu beberapa tahun lagi baru kujawab ya 😆😆😆





Pantai Bara, Apparalang dan Marumasa (Bulukumba Hari-2)




Di hari kedua, sebenarnya kami berencana bangun pagi karena pengen berburu sunrise. Tapi apa daya rasa kantuk lebih kuat daripada godaan sunrise. Lagipula dari penginapan sebenarnya bisa menikmati sunrise juga tapi pagi itu berkabut sehingga hanya bisa menikmati sedikit semburat oranye dari matahari yang perlahan terbit terhalang oleh awan tebal.

Setelah bersiap-siap kami langsung mengambil motor dan mulai mencari pantai Bara. Sebenarnya kami juga belum mengetahui letak lokasi pantai ini jadi hanya dengan bermodalkan GPS kami berusaha menemukan tempatnya. Sempat bertanya ke warga lokal tapi petunjuk yang diberikan kurang jelas jadi harus mencari sendiri.

Singkat cerita setelah nyasar sana-sini dan tanya sana-sini kami sampai juga di pantai Bara which is ternyata masih satu lokasi sama pantai Tanjung Bira. Kalo Tanjung Bira lurus saja, nah kalo mau ke Bara kudu belok kanan sebelum Bira. Ikuti jalan terus sampai ketemu pertigaan lalu belok kanan tinggal ikutin jalan sampai ketemu jalan aspal lagi (kalo bingung Gunakan Penduduk Sekitar-GPS). Nah yang bikin happy itu karena kami datangnya kepagian jadi kami masuk ketempat ini gratis soalnya penjaga loket belum ada. Sayang juga kan kalo harus bayar dua kali padahal kemarin udah bayar. Nah kalo teman gak mau ngeluarin kocek lebih datanglah pagi-pagi selain gratis mungkin bisa menikmati sunrise pula. Atau kalo buat itinerary sebaiknya pantai Tanjung Bira dan pantai Bara dijadiin satu hari saja. Tapi kalo kalian cukup dermawan boleh bolak-balik kesini, lumayan untuk membantu perekonomian warga disini :p

Pantai Bara

Jalan ke Bara ini lumayan jelek karena tidak semuanya beraspal. Tapi tenang aja kalo cewek-cewek kayak kami bisa sampai pakai motor kalian juga pasti bisa asal hati-hati aja. Sesampainya di Bara tak tampak satu orang pun kecuali kami dan seekor kucing coklat manis. Wuah serasa pantai milik sendiri pokoknya, sampai beberapa waktu kemudian beberapa gerombolan anak muda memasuki kawasan ini dan tampak seorang wisatawan asing yang lalu-lalang entah mencari apa. Sebenarnya di kawasan ini ada beberapa warung tapi tampaknya mereka masih terlelap setelah bangun pagi untuk sahur. Jadilah hanya nyanyian dari debur ombak yang menemani keasyikan kami menikmati pantai ini.


Tidak beda jauh dengan pantai Bira, pasir di pantai ini pun sangat lembut kayak tepung. Btw kalo kalian datang pas ramai mungkin kalian bakalan disuru bayar segala macam. Karena pas disana hampir semua ada tulisan disewakan mulai dari kursi panjang sampai palang yang ada tulisan Pantai Bara pun kalian harus bayar. Well ini yang rada bikin gondok sih kalo di Indonesia apa-apa kudu bayar sampai pipis pun iya. Beda sama di LN hampir semua pantai bisa dinikmati gratis dan dengan fasilitas yang jauh lebih baik. Emang gak bisa disalahin sih karena yang bikin fasilitas ditempat ini mungkin para warga sementara kalo di LN difasilitasi oleh pemerintah. Jadi warga pun menjadikan tempat ini sebagai lahan mata pencaharian.


Bayangin aja ya kalo mau hitung-hitungan misalnya masuk diarea ini di loket paling depan bayar tiket masuk 15ribu, parkir 2ribu, sampai di Bara bayar parkir lagi untuk mobil 10ribu dan motor 5 ribu, lalu turun ke bawah kalo mau foto di tulisan bayar 10-15 ribu, kalo mau foto diayunan ala-ala Gili Trawangan bayar lagi, lalu toliet 2ribu, kalo mau duduk di kursi bayar lagi 10-15 ribu. Nah loh berapa kira-kira yang harus kalian habiskan untuk menikmati sebuah pantai. Anyway lupakan soal itu karena saya tetap bahagia tidak mengeluarkan sepeser pun untuk pantai ini karena datangnya pagi banget.


Secara garis besar pantai Bara ini hampir mirip dengan pantai Bira. Air laut yang jernih, pasir putih yang halus dan langit yang biru gambaran sempurna untuk sebuah pantai. Bedanya karena disepanjang pesisir pantai ini dihiasi oleh pohon-pohon kelapa yang tidak saya temui kemarin di pantai Bira. Katanya tempat ini juga tidak seramai pantai Bira mungkin karena letaknya yang lebih jauh dari dan jalannya yang tidak terlalu bagus. Tapi untuk penikmat pantai sepi yang jauh dari hingar-bingar, pantai ini yang terbaik buat kami. Selesai dari pantai Bara kami bergegas pulang kembali menuju ke penginapan karena sarapan sudah menanti kami disana.


Pantai Tebing Apparalang


Lokasi Apparalang ini sebenarnya tidak terlalu jauh dari penginapan kami (menurut GPS 30 menitan), tapi berhubung jalannya lebih parah daripada jalan ke Bara jadi kami menghabiskan hampir 1 jam lebih di perjalanan (termasuk nyasar). Nah untuk ketempat ini ada 2 jalur. Jalur pertama lebih dekat tapi lumayan curam dan jalur kedua lebih jauh tapi lebih landai. Kami pada akhirnya melewati kedua jalur ini. Berangkatnya kami melewati jalur yang lebih landai tapi ternyata lumayan jauh juga dan jalannya pun tidak begitu bersahabat. Mendekati lokasi Apparalang jalanan semakin parah, curam dan bebatu-batu jadi harus tambah hati-hati lagi. Mungkin kalo kesini dimusim hujan saya tidak akan berani mengendarai motor seorang diri. Sesampai di lokasi kami langsung memarkirkan motor kami dan berjalan menuju ke tebing. Oh iya kalo ketempat ini kalian hanya perlu membayar parkiran 5ribu per motor. Mau foto dan duduk dimana saja semuanya gratis.



Pemandangan dari tempat ini sangat cantik bikin betah berlama-lama duduk menikmati deburan ombak yang menghempas batu karang. Apalagi saat itu langit sedang biru cerah bikin pemandangan tambah breathtaking. Terang saja saya gak bisa berhenti ngucapin "wow" karena terkagum-kagum oleh keindahan karya Tuhan yang satu ini. Kalo kalian sudah puas dengan pemandangan laut dari tebing yang tinggi, kita juga bisa turun kebawah melewati tangga-tangga untuk menikmati deburan ombak lebih dekat. Bisa dikata kami sangat beruntung saat kesini karena hanya ada beberapa orang saja sehingga benar-benar bisa menikmati nyanyian laut tanpa terpolusi oleh hiruk-pikuk manusia.


Ada banyak tempat yang bisa dijelajah sebenarnya kalo ketempat ini. Jadi kalo saya punya waktu banyak saya akan memilih menghabiskan waktu seharian disini apalagi ada gasebo tempat yang nyaman untuk berteduh dan leyeh-leyeh, mungkin bakalan jatuh tertidur pula. Tapi karena masih ada tempat lain yang harus didatangi jadi kami tidak bisa berlama-lama di tempat ini.

Saat kami pulang kami memilih melewati jalur yang lebih curam tapi ternyata jaraknya jauh lebih dekat daripada jalur keberangkatan kami. Jadi buat teman-teman yang kesini bisa menimbang-nimbang sendiri mau jalan yang dekat tapi curam atau yang landai tapi jauh. Kalo saya pribadi lebih memilih jalur yang lebih dekat meskipun curam tapi sudah ditembok jadi tidak begitu seram, dibandingkan berkendara jauh dengan jalan yang landai tapi juga berbatu-batu rasanya nyelekit dibokong.


Pantai Marumasa

Sepulangnya dari Apparalang kami melajukan motor menuju ke Pantai Marumasa yang searah dengan jalan pulang menuju penginapan. Pantai ini mungkin tidak setenar Bira dan Bara karena memang tidak terlalu dipromosikan oleh pemerintah setempat sebagai tempat wisata. Mungkin itulah sebabnya masuk ke tempat ini gratis dan bisa parkir dimana saja.

Beberapa alasan yang mungkin bikin beberapa orang memutuskan kesini karena terdapat beberapa spot untuk foto yang instagramable banget di atas tebing-tebing yang langsung mengarah ke laut lepas. Tapi karena kami sudah cukup puas dengan pemandangan laut dari ketinggian tebing Apparalang jadi kami tidak berniat untuk mendaki tebing untuk sekedar foto-foto disana.

Tampak kumuh karena sampah dimana-mana 


Secara mendasar pantai ini memiliki pasir putih yang lagi-lagi lembut bak tepung beras dengan air laut yang jernih tapi deburan ombak yang lebih besar. Yang membedakan dari pantai lain yaitu sepanjang bibir pantai ini dipenuhi oleh perahu-perahu nelayan yang memarkirkan perahu mereka disana setelah melaut. Ada banyak pondok-pondok alakadarnya dibangun disepanjang bibir pantai. Yang lumayan mengganggu mata adalah sampah yang bertebar dimana-mana. So gaes, kalo jalan-jalan jangan hanya sibuk foto-foto tapi bawa sampahmu pulang biar tidak menodai keindahan lautan kita.




Kami tidak bisa berlama-lama ditempat ini karena tidak ada satu orang pun yang berjualan padahal perut kami sudah keruyukan karena belum makan siang. Jadi setelah puas bermain ayunan yang kebetulan kami temukan disana kami pun bergegas meninggalkan pantai ini.

Well sebenarnya setelah pantai ini itinerary kami adalah kembali ke pantai Bira untuk menyeberang menuju ke Pulau Kambing atau Pulau Liukang untuk melakukan snorkeling, tapi berhubung hari sudah sore dan sudah kelelahan jadi tempat ini kami skip untuk penjelajahan di lain waktu (mungkin).

Oke gaes sekian sharing pengalaman short escaped saya ke Bulukumba dengan segudang pantai cantiknya sampai ketemu di jejak kaki yang lain. Anyway sekedar info total pengeluaran kami hanya sekitar 600ribu all in. Sudah termasuk makan dan jajan-jajan yang tidak tercantum dalam kisah diatas, cukup murah bukan??


You don't have to be rich to travel well.

Pantai Tanjung Bira - Bulukumba (Hari-1)




Finally setelah berminggu-minggu (rasa berabad-abad) hanya stay di rumah saya bisa melakukan short escaped juga ke kampung tetangga, Bira - Bulukumba. Seperti yang sudah banyak beredar di media sosial pantai-pantai di Bira ini merupakan "salah satu" yang terbaik di Sulawesi Selatan. Jadi kalo sudah jalan-jalan sampai Sul-Sel sebaiknya Bira menjadi salah satu destinasi wajib kalian.

Saya sendiri yang merupakan warga Sul-Sel baru sekarang bisa menjejakkan kaki di kota ini karena biasanya kalo pulang kampung langsung menuju Toraja. Makassar hanya sebagai tempat persinggahan saja. Tapi berhubung kali ini saya memiliki waktu yang panjang untuk stay dan punya teman trip (aka Evi dan Opik) jadilah trip ini bisa terealisasi.

Singkat cerita kami ngumpul di kost Opik di Makassar sebelum memulai trip kami. Setelah searching dan tanya sana-sini akhirnya kami memutuskan untuk memakai publik transportasi dari Makassar menuju Bira. Sebenarnya sempat berencana menyewa mobil tapi berhubung harganya lumayan mahal jadilah kami memutuskan menggunakan bus saja. Kalo kalian melakukan trip lebih dari 4 orang ada baiknya kalian menyewa mobil saja karena ongkosnya bisa di share dan akan mempermudah untuk mengeksplore. Untuk menyewa mobil sendiri harganya bervariasi sekitar 500-900 ribu tergantung pintar-pintarnya kalian menawar.


Untuk publik transportasi pun sebenarnya ada 2 pilihan bisa pakai bus atau naik mobil panther (mobil kecil). Untuk bus harga per seatnya 100 ribu (kalo dibeberapa referensi blog mereka hanya membayar 80ribu, tapi mungkin karena saat kami kesana mendekati libur lebaran jadi tidak bisa ditawar). Sementara untuk mobil kecil harganya sekitar 150ribu. Tapi dari awal kami memang memilih untuk pakai bus karena menurut beberapa referensi jika memakai mobil kecil biasanya berangkatnya sangat telat karena menunggu penumpang lain mengisi mobil hingga penuh. Beda halnya dengan bus yang sudah pasti berangkat jam 9 pagi karena mereka harus mengejar kapal penyeberangan menuju selayar.

Perjalanan dimulai dari BTP kami memesan grab menuju ke Terminal Malangkeri yang membutuhkan waktu sekitar 45 menitan. Sesampai disana sudah tampak beberapa bus dan mobil kecil yang terparkir menanti penumpang. Seperti gambaran terminal pada umumnya para pedagang asongan dan para calo langsung datang mendekati menawarkan bus mereka. Karena memang dari awal kami mau pakai bus jadi kami langsung memilih bus Sejahtera dengan harga 100ribu.

Perjalanan dari Makassar menuju Bira ternyata cukup lama juga sekitar 5-7 jam. Kalo kata si Evi perjalannya hampir sama dengan perjalanan pulang kampung ke Toraja. Jadi jangan lupa bawa camilan untuk mengganjal perut dan buku atau bantal untuk menemani perjalanan kalian. Mungkin sebenarnya bus akan berhenti untuk beristirahat di sebuah warung makan tapi berhubung saat kami kesana lagi puasa jadi bus hanya berhenti di sebuah masjid memberi kesempatan untuk umat muslim jumatan.

Jam menunjukkan pukul 3 lewat ketika kami tiba di pelabuhan Bira. Kesibukan ditempat ini tampak jelas dari lalu-lalang kendaraan yang tidak pernah berhenti. Dikejauhan tampak kapal-kapal besar yang sedang melakukan proses bongkar muat. Langit yang tampak biru senada dengan warna biru laut membuat saya berdecak kagum. Finally beach... Dari tempat ini aroma-aroma pantai sudah tercium mengisyaratkan petualangan akan segera dimulai. Rasa bosan dan lelah karena perjalanan panjang tergantikan sudah dengan rasa antusias memulai penjelajahan.



Setelah membeli beberapa makanan dan es pisang ijo (es pisang ijonya enak gaes, kudu nyoba) kami menunggu dijemput pengurus penginapan WoyWOy Sunrise tempat kami menginap. Tak lama tampak 3 ibu-ibu mengendarai motor datang ke arah kami ah... rupanya itu mereka. Kami pun menaiki satu per satu motor tersebut yang membwa kami menuju Woywoy. Jaraknya sebenarnya tidak jauh tapi kalo dipakai jalan kaki lumayan juga, beruntunglah kami dapat jemputan gratis.

Sesampai dipenginapan rupanya hanya ada kami yang akan menginap di tempat itu. Tidak heran sih karena pas puasaan jadi orang-orang masih ada stay di rumah. Wah serasa milik sendiri, jadinya semua fasilitas yang ada bisa dinikmati sesuka hati. Oh iya Woywoy Sunrise ini sebenarnya ada 2 bangunan bangunan pertama ala-ala Santorini dengan tembok putihnya dan yang kedua ala-ala Brighton Beach Melbourne dengan bangunan kayu berwarna-warni.

Kami memesan penginapan dibangunan kedua selain karena murah tempat ini fotoable banget dengan berbagai fasilitas warna-warni yang jadi cobaan karena bikin betah untuk stay di penginapan saja. Fasilitas kamarnya memang sederhana hanya berisikan sebuah tempat tidur dan 2 buah handuk plus toilet sekaligus kamar mandi di bagian belakangnya. Untuk harga 360 per malamnya tempat ini terbilang lumayan murah apalagi sudah plus sarapan.

Setelah berleha-leha sejenak kami lalu meminta tolong ibu pengurus penginapan untuk membantu mencarikan motor yang bisa dirental. Per motornya dikenai biaya 80ribu per hari. Setelah kunci motor di tangan kami segera melaju dijalanan menuju ke Pantai Bira yang kebetulan letaknya tidak jauh dari tempat kami menginap. Yes... kami ingin berburu sunset disini.


Biaya perorang 15 ribu dan parkiran motor 5 ribu jadi total duit yang kami keluarkan adalah 50ribu. Sebenarnya ada banyak tempat yang bisa di eksplore di tempat ini tapi karena kami datangnya kesorean jadi kami memilih berlama-lama di pantai Bira ini menikmati sunset sambil foto-foto. Yang paling saya sukai dari pantai ini adalah pasirnya yang putih dan sangat lembut bak tepung. Tidak heran jika orang menyebut tempat ini Pantai Pasir Putih.  Selain itu airnya juga sangat jernih memantulkan biru laut dengan riak ombak yang tidak begitu besar bikin ngiler pengen segera nyemplung.


Oh iya buat teman-teman yang ke tempat ini kalo tidak mau rugi sebaiknya datang dari pagi karena dari Pantai Bira ini kalo kalian berencana untuk snorkling kalian bisa menyeberang ke pulau sebelahnya bisa di Pulau Kambing atau Pulau Liukang. Untuk ke Pulau tersebut kalian harus menyewa speedboat atau banana boat yang oleh warga disana diberi patokan harga 350 untuk ke Pulau Liukang dan 500 untuk ke Pulau Kambing tapi kalo kalian mau keduanya diberi harga 700ribu. Sebenarnya mungkin harga ini masih bisa di tawar jadi silakan coba bernegosiasi dengan pemilik kapal kalau kalian kesana.



Selain menikmati pantai ada banyak spot yang cakep untuk dijadikan tempat foto-foto salah satu referensi dari Paman Ewink (@ewink_ali) kalian bisa ke d'Perahu Resto atau Hakuna Matata Resort yang memberikan pemandangan pantai Bira dari ketinggian. Tapi berhubung kami datangnya kesorean jadi kami memilih menimati pantai Bira sepuasnya hingga hari gelap. 

Sekian kisah untuk hari ini besok di lanjut lagi di hari ke-2 ya gaes...
Good Night, Good People.

LIBURAN DADAKAN KE JEJU - KOREA SELATAN (PART-3end)




Day-3

1.        Seongsan Sunrise Peak
Setelah air terjun, tempat ini merupakan kedua favorit saya. Yes pemandangan di tempat ini sangat indah. Mungkin kalo saya melakukan trip sendiri saya akan plot tempat ini seharian penuh. Karena tempat ini sangat luas dan banyak tempat yang bisa didatangi. Tapi lagi-lagi karena waktu yang terbatas jadi saya hanya icip-icip keindahan tempat ini sedikit. Bahkan karena datangnya kesiangan jadi kami pun tidak bisa menikmati sunrise.

Gengs NGetrip 

Kalo kalian punya waktu yang banyak mungkin ada baiknya datang pagian biar bisa menikmati sunrise. Sekalian bisa berjalan mendaki puncak gunung dengan mengikuti jalur pejalan yang sudah dibuat. Tidak terlalu susah untuk sampai dipuncak tapi hanya butuh waktu yang lumayan lama. So saya memilih mendaki setengah perjalanan dan menikmati pemandangan pegunungan yang menjadi satu dengan tebing dan lautan luas. Jika kalian mengunjungi tempat ini di musim semi makan kalian akan disuguhi dengan cantiknya bunga-bunga yang bermekaran disekeliling gunung ini. Masuk ketempat ini cukup dengan 2000 won saja.

2.        Mysterious Road
Dari beberapa artikel yang saya baca, para traveller biasanya memasukkan tempat ini dalam list mereka. Karena konon ditempat ini mobil atau benda apapun bisa bergerak sendiri keatas karena adanya kandungan magnet sepanjang jalan ini. Itulah alasan kenapa tempat ini disebut Mysterious Road. Well buat kalian yang tidak percaya dan punya waktu banyak mungkin bisa mencoba membuktikan dengan datang sendiri ke tempat ini.

3.        Seongeup Folk Village
Buat kalian para pecinta sejarah Korea Selatan tempat ini wajib kalian datangi. Sebenarnya di daerah ini ada beberapa village yang sering di datangi oleh tourist tapi mungkin village yang kami datangi ini yang paling terkenal karena disana pernah dilakukan syuting sebuah film korea. Selain itu tempat ini juga masih mempertahankan bentuk asli dari bangunan tradisional dijaman dulu. Mulai dari rumah sampai ornamen-ornamennya.
 
Dapur Jaman Dahulu di Korea
Saat kami tiba disana sepasang suami istri menyambut kami dengan ramah. Yang wow adalah ajussi itu bisa bahasa Indonesia dengan lancar. Jadi beliau menjelaskan semua sejarah, kebiasaaan dan cara hidup orang korea pada jaman dahulu dalam bahasa Indonesia yang sedikit dicampur bahasa Inggris.

Ditempat ini saya akhirnya mengerti makna dari patung perempuan yang membawa kendi. Jadi kalo jaman dahulu buat orang Korea kaum pria diperlakukan sebagai raja dan wanitalah yang harus bekerja keras. Sehingga pria hanya tinggal dirumah dan wanita akan naik gunung untuk mengambil air untuk kebutuhan keluarga. Tidak heran jika Jeju juga terkenal dengan wanita penyelamnya (Haenyo) yang sangat tangguh.

4.        Airport
Well sudah waktunya say sayonara. Selesai sudah trip singkat ke Jeju yang berkesan ini. Sebenarnya masih banyak tempat wisata yang bisa didatangi tapi tidak akan cukup dengan waktu 3 hari jadi mungkin buat kalian yang ingin menikmati jeju sepuas-puasnya bisa melungkan waktu lebih banyak lagi untuk mengeksplore satu per satu tempat ini. Waktunya pulang kandang dan sampai ketemu di kisah jejak langkahku selanjutnya. 


DON'T LISTEN TO WHAT THEY SAY...
GO AND SEE...



Powered by Blogger.

Search This Blog

Blog Archive

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

footer logo